Tag

, ,

Annyeong,,annyeong ^ ^ Mimin comeback with ff titipan orang loohh kekeke~ . Yang udah baca di wajibkan untuk RCL😀

Author : Ayyunda

Cast :
Jang Wooyoung,
Lee Junho ,
Lee Ji Eun,
Kim So Eun

Annyeong ^^, Happy Reading– All..

What’s love?
Siapa yang mengira kapan cinta itu datang? Kapan juga dia akan pergi, atau kembali? Tak ada yang tau.. hanya saja , jika mau.. kamu bisa membuatnya lebih cepat datang.. hanya lewat.. atau bahkan tidak terjamah.. jika bisa di ungkapakan.. kenapa tidak..??

Author POV

Seorang namja tampan sedang berlatih di ruangannya. Jang Wooyoung , pemilik JW entertainment. Masih muda dan sukses.

~BRAAKK!!

“ Yaa!!! Sss..Siapa kau??” Wooyoung terkejut saat melihat seorang yoeja masuk ke dalam apartemennya “ bagaimana kau bisa disini ha??” tanyanya lagi kali ini dengan nada yang tinngi karna yoeja ini hanya diam saja duduk seenaknya di sofanya.
“ Yaaakk!!! Noel Jinjja!!” teriaknya lagi ,Yoeja ini lalu berdiri menghampiri Wooyoung ~PLLAAKK!! Pukulan keras mampir di kepala Wooyoung
“ Yaakk!! Jang Wooyoung-si..tenanglah sedikit , kau ini berisik sekali… “ kata yoeja itu sambil mengunyah permen karetnya
“ aww! YyyaaaaKkk!! Siapa kau ini, beraninya memukulku!! Apa kau preman ha??” teriak Wooyoung sangat marah
“ itu karna kau berisik!! ARRAA!!! “ teriak Yoeja tadi
“ ini apartemenku , dan kau melarangku berisik??? Ck, Yang benar saja!! cepat keluar “ Wooyoung menyeret yoeja itu menuju pintu
“ Wooyoung-ah.. biarkan aku disini sebentar saja!! “ pintanya sambil melihat-lihat semua barang di dalam apartemen Wooyoung
“ Yaaakkk…!! Jangan memanggilku seperti itu, aku bahkan tak mengenalmu!! Dari mana kau tau namaku??” Wooyoung sangat kesal dibuat nya
“ Namamu ada di setiap sudut ruangan ini, PABO!! “ umpat yoeja itu sambil menunjuk salah satu penghargaan yang dimiliki Wooyoung
“ Aissshhh!! Kau ini sangat tidak sopan! Aku tidak mengenalmu !! pergilah!!” Wooyoung menyeret Yoeja itu .. “ ughh.. apa kau keluar dari tempat sampah?? Kau bau sekali!!” usir Wooyoung
“ Aisshhh.. aku Ji Eun, Lee Ji Eun!! Sekarang kau mengenalku bukan!! Kau ini.. umffhh, kau benar aku sangat bau.. “ kata Ji Eun cekikikan
“ Aigooo… ini masih pagi dan kenapa Tuhan tidak mengirimku seorang bidadari, malah seorang gembel ini.. “ kata WOoyoung dengan Wajah putus asa
“ hahaha.. mian,, aku belum daapat tempat untuk mandi.. boleh ya kalo aku mandi di sini?? Please Wooyoung –ah..” kata Ji Eun dengan wajah melas
“ terserah kau sajalah.. aku akan pingsan!! “ Wooyoung tak dapat berkata-kata lagi, dia hanya merebahkan tubuhnya ke Sofa, seperti orang depresi tingkat tinggi.
“ OMO!! Ini kamar mandi yang sangat besar…” kata Ji Eun yang terpesona oleh sebuah kamar mandi yang mewah itu.
“ Ya Tuhan… aku lapar dan tiba-tiba orang gila ini membuatku tidak ingin makan selamanya… huuekkk!!” Wooyoung menutup telinganya tak ingin mendengar Ji Eun mengoceh.
“ Aiiisshh, kurang ajar kau” omel Ji Eun
“ kau diamlah, aku belum tidur semalaman dan sekarang kau mengoceh…..” belum selesai Wooyoung berbicara, dia sudah tertidur. Sepertinya dia sangat kelelahan.
__

Ji Eun membersihkan tubuhya yang sangat kotor itu. Karna tidak memiliki baju ganti yang lain, Ji Eun menggunakan kemeja putih milik Wooyoung. Yah.. kebesaran sih.. tapi mau bagaimana lagi. Perutnya yang tak bisa diajak kompromi itu pun juga berhasil mengobrak abrik isi kulkas Wooyoung, dia membuat beberapa masakan. Setelah selesai Ji Eun bernniat membangunkan Wooyoung . Ji Eun memperhatikan Wooyoung yang tertidur dengan pulas.

“ ahh.. tampan juga orang ini.. “ batinya
“ Yaaaa!! Jang Wooyoung!!! “ Teriaknya tepat di telinga Wooyoung.
Tentu saja Wooyoung sangat terkejut dan langsung Bangun
“ Ohhh.. tidak!! Apa lagi sekara….” Tiba-tiba Wooyoung terdiam, entah apa yang dilihatnya sekarang. Baru beberapa menit yang lalu dia melihat orang gila dan sekarang.. “ Yaaa.. kau?? Siapa kau??” Tanya Wooyoung
“ dasar bodoh.. Aku ya Ji Eun, memang daritadi siapa yang kau omeli?? Oh ya , aku pinjam bajumu ya?? Kau tidak ingin melihatku tanpa baju kan…?? “ kata Ji Eun mulai cerewet
“ Ohh.. kau .. kau .. “ Wooyoung terpesona melihat Ji Eun .. “ dia.. dia sangat manis.. “ batinya
“ yaa… Jang Wooyoung-si, ayo sarapan ! aku sudah membuatkan untukmu…” teriak Ji Eun yang langsung makan dengan lahapnya
“ aiiishhhh, kau ini Jinjja!! Ohh.. kau bisa masak??” Tanya Wooyoung heran
“ tentu saja, “ jawabnya
“ aaahh.. tapi kenapa kau tiba-tiba ada di apartemenku.?” Tanyya Wooyoung
“ makanlah dulu, nanti aku ceritakan!” jawab Ji Eun yang masih melahab makananya
“ kau ini selalu memerintahku! Aiisshhh!! “ jawabnya kesal
__

Ji eun lalu menceritakan semua kejadian yang dialaminya.
“ sebenarnya aku hanya seorang gembel seperti yang kau katakan itu. Lebih tepatnya dance street. Sebenarnya aku tak ada maksud datang kesini, tapi tadi keamanan mngejarku. Hehe.. mian!” jelasnya
“ Lalu?? Untuk apa kau masuk ke apartemenku?? ~nom nom.. enak juga masakanmu..”
“ tentu saja untuk bersembunyi, lagian tadi pintu apartementmu terbuka, kebetulan kan. “
“ Ahh.. aku lupa.. untung bukan maling yang masuk kemari. -__- !” oceh Wooyoung
“ Aissshhh… !! oya.. apa kau dancer?? Aku melihatmu tadi “ Tanya Ji Eun
“ yaa.. Kau tau kantor JW di ujung jalan sana?” kata Wooyoung masih mengunyah makannannya
“ Mwo?? Tentu saja aku tau, semua orang tau!! Apa hubungannya?? Kau ingin masuk kesana?? Ck yang benar saja..”
“ aiisshhh, yoeja ini benar-benar menjengkelkan, dia bahkan tidak tau siapa aku. Apa dia tak pernah nonton TV, aaa.. tentu saja tidak.” Batin Wooyoung
“memangnya kau pikir, kau juga bisa masuk kesana??” omelku
“ bisa saja , jika JW melihat danceku.. suatu saat.. aku juga akan menjadi orang terkenal seperti artis-artis lain .” celoteh Ji EUn
“ OMOO!! Kau sangat yakin…hahaha” jawab Wooyoung
“ Oh ya.. lalu dimana kau tinggal??” Tanya Wooyoung
“ dimana saja.. aku bisa tinggal dimana saja , asal aku bisa tidur..” jawab Ji Eun cuek
“ kau ini.. -___- kalo begitu tinggallah disini.. “ kata Wooyoung
“ aahh.. enak saja.. kau pikir aku mau tidur satu atap denganmu, lebih baik aku tidur di jalan,,” omel Ji Eun
“ Aiisshhh!! Aku juga tak mau , yang benar saja.. disebelah. Kau tinggal di apartemen sebelah. Tapi kau harus bekerja..kau tidak bisa tinggal gratis disini. Eottohke?? “ kata Wooyoung
“ Mwo?? Bekerja?? Bekerja apa aku dirumah ini??” Tanya Ji Eun
“ tentu saja membuatkanku sarapan, makan siang , dan makan malam.. itu saja.. aku akan menggajimu..“ jawab Wooyoung
“ oohh.. Jinnjjaa?? Hanya itu.. ya baiklah jika kau memaksakku..” jawab Ji Eun jual mahal
“ aku tak memaksamu. Dasar gila.. jika kau tak mau , aku bisa mencari yang lain.” Omel Wooyoung
“ Ara.. ara.. baiklah Tuan Wooyoung… “ ledek Ji Eun

==

Mulai hari itu nasib Ji Eun menjadi berubah. Yang pertama, dia mendapat tempat tinggal yang sangat mewah. Kedua, dia dapat pekerjaan yang tidak begitu berat dan digaji pula. Ketiga, dia merasa majikannya iti sangat tampan dan.. jago dance. Sekarang dia bahkan bisa nge-dance di ruangan khusus dengan banyak kaca milik Wooyoung.
Hari hari mereka lalui bersama.. makan bersama, menonton tv bersama. Bertengkar.. bercanda… semuanya .. Wooyoung sangat bahagia Ji Eun datang ke hidupnya. Membuat nya tidak merasa bosan dengan hari-harinya.

“ Yaa.. Wooyoung-ah.. ini sudah siang.. bangunlah… “ ji Eun menarik selimut Wooyoung
“ iyaaa… sebentar lagi..hoahm “ kata Wooyoung yang masih mengguling-gulingkan badanya di ranjang
“ aissshhh.. bukankah kau harus kerja??” Ji Eun menarik Wooyoung dari ranjangnya “ cepat mandi, atau aku akan ikut ke kantormu.. “ ancam Ji Eun
“ aaahh… baiklah.. untuk apa kau ke kantorku?? Kau kan juga harus bekerja.. huu dasar” jawab Wooyoung , sembari menuju kamar mandinya
“ ne ne… arraseo.. cepat lah.. oya.. aku punya koreografi baru.. lihatlah.. “ kata Ji Eun
“ Mwo?? Sepertinya meragukan..” jawab Wooyoung cuek
“ lihatlah dulu Pabo!! “ kata Ji Eun yang langsung keluar dari kamar Wooyoung

__

Wooyoung terdiam melihat Ji Eun yang sedang menari di ruang latihannya. Gerakan yang indah. Dan suara yang indah juga. Tak hanya menari . Ji EUn juga memiliki suara yang bagus.
Tanpa berpikir lagi , Wooyoung dengan gesit mengikuti irama gerakan Ji Eun , dengan gaya yang berbeda, namun sangat serasi. Ji Eun yang tadinya tak percaya Wooyoung bisa menari dengan baikpun, sekarang melihat sosok namja itu menari dengan baik.

~SOng 2pm- Electricity

“ Yaa.. Ji Eun-ah.. kau tidak buruk ..” ucap Wooyoung sambil menari
“ kau juga.. sangat bagus..” ucap Ji Eun kemudian
“ kau juga pandai menyanyi rupanya.. “ kata Wooyoung menggerakan Tubuhnya mendekap Ji Eun
“ tidak juga.. hanya bisa menyanyi.. “ Ji Eun mengikuti gerakan Wooyoung
“ kemari… “ Wooyoung menarik Ji Eun ke sebuah ruangan,
“ Wow.. kau punya ruangan karaoke di dalam rumah?? Kau pasti sangat kaya… “ kata Ji Eun sembari menengadahkan kepalanya mengamati setiap sudut ruangan dengan wallpaper warna hitam dan merah di semua dindingnya
“ hmm.. ayo.. kita karaoke… “ kata Wooyoung . dengan sekali pencet pada sebuah remote, sound system dan lightning menyala. Wooyoung menyodorkan Microphone.
“ jinjja.. ini sangat keren Wooyoung-ah” .. Ji Eun menerima microphone yang di berikan Wooyoung
Lagu demi lagu mereka nyanyikan Dengan berduet dan solo. Mereka berdua saling mengagumi. Sampai tiba-tiba pintu ruangan karaoke terbuka.
“ oh tuhan.. aku mencarimu kemana-mana.. dank au disini?? “ kata Seorang namja yang belum terlihat wajahnya.
“ Mwo??” kata Wooyoung menyalakan lampu. “ ahh.. kau Junho-ya. Wae??” Tanya Wooyoung pada salah satu sahabatnya itu
“ kau tidak ke kantor?? “ tanyanya
“ yaa.. sebentar lagi.. Ji Eun-ah . aku pergi dulu . oke?” kata Wooyoung
Wooyoung berjalan menuju mobilnya.
“ tunggu-tunggu.. siapa dia??” kata Junho yang berjalan dibelakang Wooyoung
“ ahh.. dia seorang teman.. “ Jawab Wooyoung
“ ah yang benar?? Cantik juga… “ oceh Junho
“ awas kau jangan macam-macam. Dia bekerja di rumahku. Membantu urusan rumah.” Jelas Wooyoung
“ aissshhh.. yoeja secantik itu kau jadikan pembantumu, ck.. yang benar saja.. “ omel Junho
“ anii… aissshh kau ini sok tau..”
“ kau menyukainya ??”
“ anii.. yang benar saja..” bantah Wooyoung
“ baguslah.. hahah.. biar aku pacari dia..” goda Junho
“ Yaaakkk!! Apa-apaan kau ini.. andwee!! Oh ya.. kau jangan beri tau dia kalo aku sajangnim di perusahaan ini. Arra??” kata Wooyoung
“ Wae?? “ Tanya Junho penasaran
“ tidak apa, hanya saja , dia tak mengenalku. Tapi sepertinya dia memiliki bakat. Jika dia tau siapa aku, pasti sikapnya akan sama dengan wanita-wanita yang lain.” Jelas Wooyoung
“ aaahh.. ara.. aku akan melihatnya, boleh??” Tanya Junho
“ awas jika kau macam-macam ku bunuh kau Junho-ya! Ganda.“ jawab Wooyoung yang langsung menjalankan mobilnya
“ ARAAA!! Sepertinya kau menyukainya Jang Wooyoung ..Paaiii…” Senyum Junho sembari melambaikan tanganya
__

“Ahh.. hebat juga Wooyoung. Tapi siapa namja yamg tadi itu. Mengacaukan saja. “ omel Ji Eun sambil membereskan apartemen Wooyoung

(( tteetttt tteeettt)) suara bel apartement berbunyi

“ aiisshhh.. mengapa Wooyoung memencet bel?? Bukanya dia tinggal masuk” omelnya lagi
Ji EUn membukakan pintu…
“ Wooyoung-ah, bukankah kau tinggal masuk .. tak Perlu memencet… “ …
“ Annyeonghaseyo… “ ucap Junho melambaikan tangannya
“ oh.. Ne.. Annyeong.. mian.. aku kira… masuklah.. ehm..“ kata Ji Eun
“ Junho.. “ kata Junho
“ ne.. masuklah Junho-si.. apa ada sesuatu?” Tanya Ji Eun
“ ah.. anii.. kata Saj.. ah.. maksudku Wooyoung kau bisa menari??” Tanya Junho penasaran
“ oh.. apa dia bilang padamu??” kata Ji Eun kaget
“ ne.. oh ya, namamu?” Tanya Junho
“ Ji Eun.. hmm. Aku hanya bisa sedikit… “
“ Show me.. aku ingin melihatnya,, kau tak keberatan kan…?” kata Junho sambil berjalan menuju ruang latihan Wooyoung, dan menyalakan music.
“ Mwo??.. oh.. tapi…”
“ kemari… “ Junho menarik tangan Ji Eun dan mulai menari

~ Song Beyonce- Single ladies , YoungFreeMan-6 Foot,7Foot
Junho dan Ji Eun menari bersama. Ji EUn mulai menikmati musicnya , begitupun dengan Junho. Sudah lebih dari 2 jam. Jam sudah menunjukkan pukul 3.00pm.

“ Oh.. ini udah hampir sore.. kita berhenti .” ucap Ji Eun menghentikan gerakkannya
“ Wae? Kau keren juga.. “ kata Junho
“ Thanks.. tapi aku harus memasak untuk Wooyoung….
“ apa kalian menikmati??” tiba-tiba Wooyoung sudah duduk menonton TV
“ Wooyoung-ah , kau sudah pulang… “ ucap Ji Eun terkejut melihat Wooyoung
“ ne.. kau tak usah memasak.. lanjutkan saja..” jawab Wooyoung ketus
“ oh.. wae?? Kau sudah makan??” kata Ji Eun
“ wooyoung-ah… oh kau .. sejak kapan kau disitu.. mengapa tak memanggil??”
“ tak apa.. lanjutkanlah.. aku mau tidur.” Wooyoung pergi ke kamarnya dan membanting pintu
“….. “ Ji eun dan Junho hanya diam dan menatap Wooyoung yang bersikap aneh
“ ah.. Ji Eun.. sebaiknya aku pulang.” Kata Junho
“ oh,, ne.. annyeong“ kata Ji Eun

==

Sepanjang hari itu Wooyoung hanya diam . dia bahkan tak menyapa Ji Eun sama sekali. Ji Eun sampai kebingungan harus berbuat apa.

“ apa dia marah padaku?” batin Ji Eun
“ Wooyoung-ah…” ucap Ji Eun
“ hmm.. “ jawab nya singkat
“ mian.. tadi aku lupa memaskanmu..sekarang makanlah .. “ pinta Ji Eun
“ kau makan saja.. aku tak lapar..” Wooyoung masuk lagi ke kamarnya
“ aishhh,, kenapa dia.. “ batin Ji eun

==

@ JW Entertaiment

Wooyoung menyetel musicnya dengan volume maximal. Di gerakkan tubuhya mengikuti irama music.
“aiisshh .. menjengkelkan sekali!! “ omelnya
“ apa ini… aku cemburu?? Yang benar saja!!

*CEKLEK!*

Junho mematikan music.
“ Yaaaakk !! siapa itu?? “ teriak Wooyoung
“ aku… “ kata Junho
“ oh kau.. wae?” ucap Wooyoung sambil mengambil handuk kecilnya
“ kau kenapa?? Beberpa hari ini , kau tak seperti biasanya. Ada yang salah??” Tanya Junho
“ tak ada apa-apa..” jawabnya singkat
“ ahh.. baiklah.. ganda.. “ Junho meninggalkan wooyoung
“ yaakk.. kau mau kemana??” Tanya Wooyoung
“ kencan..” jawabnya
“ Mwo?? Siapa???”
“ Ji Eun.. dahhh.”
“ noel..?? aiissshhh yang benar saja.. !! “ omel Wooyoung

==

@ Café
“ Ji Eun-ah.. kau tau?? Sepertinya Wooyoung menyukaimu…” ucap Junho
“ Mwo??” Ji Eun kaget “ jinjja yo..?? “ batin Ji eun kemudian
“ hhmm.. dia sangat kesal saat aku bilang akan kencan denganmu.. haha “ jawab Junho
“ aiisshh.. dia hanya tak suka jika aku pergi keluar.. kau ini ..” jawab Ji Eun
“ ohhh.. itu sepertinya mobil Wooyoung…” kata Junho. “ dia pasti mengikutiku.. “
“ aahhh.. kau benar Junho-ya.. itu mobilnya… “ Ji Eun mengamati
“ yaa.. pura-pura saja tidak melihatnya ,.. oke??” jelas Junho
“ araaa… “ kata Ji Eun
Dan benar ternyata Wooyoung mengikuti Junho. Dia ingin tau apa yang dilakukun sahanatnya itu. Apa benar mereka pacaaran. Wooyoung masuk ke dalam Café dan duduk juauh di belakang Junho-ya dan Ji Eun.
“ aiishh.. itu mereka.. ngapain sih mereka.. “ omelnya pelan
“ aaaahh.. mereka benar-benar pacaran. Sial!!” omelnya lagi
“ aduhh.. mereka akan keluar “ Wooyoung menutup wajahnya menggunakan buku menu

==

@ Junho”s Car
“ aahhh… Junho-ya.. apa mungkin Wooyoung menyukaiku??” kata Ji Eun melirik Junho
“ aisshh… apa kau tak melihatnya tadi??” Lirik Junho
“ Ahhh… kau benar… “ kata ji Eun berpikir
“ sebenarnya aku juga menyukaimu.. hahhaa.. “ kata Junho
“ aisshhh… yang benar saja, lalu mau kau apakan yoeja yang kemarin itu..??” Ji EUn memukul Junho
“ yee.. ara.. aw.. aku bercanda..Ji Eun-ah.. apa kau tak menyukai Wooyoung??” tanya Junho
“ aku?? Ahh aku tak tau.. tapi aku merasa tidak nyamaan jika dia yerus-terusan diam seperti itu. Walaupun menyebalkan tapi.. dia menyenangkan..” jelasnya “ ahh.. tapi sebenarnya dimana kalian bekerja?? Aku benar-benar tidak tau.. issshh “
“ ahhh.. itu.. nanti kau akan tau.. !!”
“ sampai.. turunlah.. pasti Wooyoung akan menginterogasiu hahah…bye “ Junho melajukan mobilnya

==

@ Wooyoung’s Apartement

“ aku pulang… “ teriak Ji EUn
“ Yaaa.. darimana kau??” Tanya Wooyoung
“ aisshh.. kau menakutiku.. “ Ji Eun kaget “ aku hanya .. mengapa kau penasaran?” Ji Eun balik menanyai Wooyoung
“ ahh anii.. yaa.. apa kaumasih ingin menjadi penari dan penyanyi terkenal??” Tanya Wooyoung
“ Mwo?? Tentu saja.. itu impianku.. kalau aku bisa terkenal nanti, aku akan membayar semua yang kamu berikan ini.. jadi aku tak perlu lagi bekerja untukmu.. “ jelas Ji Eun
“ Mwo?? Kau.. apa kau bilang..?? kalau kau memang sudah tidak ingin disini pergilah.. “ jawab wooyoung
“ ahh.. maksudku… Wooyoung-ah… “
“ ini.. aku memasukkan rekaman lathanmu ke JW entertainment, dan besok kau Audisi..” senyum Wooyoung
“ Mwo?? Wooyoung-ah.. Jinnja.. Gomawo.. “ Ji Eun mendekap Wooyoung.
“ oh.. ehemm.. besok, pergilah kesana.. aku sudah menyuruh Junho-ya menjemputmu…“

==

(( Krrriinnggg)))
“ Yoeboseo?? Wae??”
“ Junho-ya.. besok jemputlah Ji eun. Aku sudah putuskan, dia harus mendapatkan apa yang di impikannya. Kau jagalah dia.”
“ Mwo?? Kenapa aku?? Kau tidak mengantarnya?? Kau masih tidak mau memberitaunya?”
“kau kan Namjachingunya, yang benar saja. Tanpa aku beri taupun dia akan tau sesampainya di kantor,pabo.”
“ ahh.. kau benar.. lalu bagaimana jika dia tau..?”
“ apanya yang bagaimana?? Biar saja. Bukankah dia menyukaimu?? Jadi tak ada hubunganya, jika dia tau atau tidak“
“ ahh.. kau benar lagi.. kau memang pintar.. hmm , apa kau menyukainya..??
“ TENTU SAJA!! “
“ ahhh.. tak perlu berteriak .. tapi sepertinya dia menyukaiku.. “
“ aiisshh ,, kau benar-benar menjengkelkan..”
“ hahaha.. kau ,, sebaiknya memberitaunya..”
“ ahh..yang benar saja.. tidak.. itu hanya akan membuatku sakit hati.”
“ benar sekali…”
“ Junho-ya!! Sialan kau.. aku akan ke Amerika besok, jadi jagalah dia.uruslah perusahaan“
“ Mwo???”
((TUT TUT TUT))

==

Ji EUn PoV
Hmm.. apa benar Wooyoung menyukaiku?? Tapi mengapa dia tak mengatakannya?? Ahhh.. ini membingungkan. Wooyoung dia, mewujudkan mimpiku. Apa yang harus ku lakukan sekarang?
“ Wooyoung-ah.. makanlah dulu..” ucapku
“ ne..” jawabnya
“ Gwaenchanayo??” tanyaku
“ ne..” jawabnya singkat
“ aa.. Gomawo.. semuanya.. mian jika aku menyusahkanmu..”
“ ahh.. anii.. akulah yang menyusahkanmu…
Ji Eun POV end

__

Wooyoung POV
Apa aku harus memberitahunya?? Aku tidak yakin dia menyukaiku juga.. sepertinya memang Junho-ya yang di sukainya. Tapi.. ahh.. sudahlah…
“ Wooyoung-ah.. makanlah dulu..” Ji EUn membuyarkan lamunanku
“ ne..” jawabku
“ Gwaenchana??”
“ ne..”
“ aa.. Gomawo.. semuanya.. mian jika aku menyusahkanmu..” ucapnya
“ ahh.. anii.. akulah yang menyusahkanmu… “ jawabku
Ahhh.. Tuhan…apa aku tak bisa memilikinya?? “ Ji Eun-ah.. Saranghae “ batinku
Wooyoung Pov End

==

Pagi-pagi sekali Ji Eun sudah berdandan. Dia terlihat sempurna. Junho juga sudah menunggunya di mobilnya
“ Wooyoung-ah.. “ Ji Eun membangunkan Wooyoung
“ hmm.. oh.. Ji Eun-ah.. kau akan berangkat.. ??” tanyanya
“ Ne.. aku sudah membuatkanmu sarapan.. kau harus memakannya, aku akan memeriksanya nanti.. Ganda. “ Ji Eun mengobrak abrik rambut Wooyoung
“ Ji Eun-ah.. FIGHTING.. jangan kaget saat sampai sana.. “ kata Wooyoung
“ aissshh.. aku tak sekampungan itu.. Bye“ Ji Eun melambaikan tangannya
__

Ji Eun dan Junho langsung bergegas menuju JWEnt. Setelah sampai disana. Junho menurunkannya di Lobi depan, Ji Eun benar-benar takjub. Ji Eun langsung menuju ruangan audisi. Beberapa tahap audisi berhasil dilaluinya, tentu saja seijin Wooyoung. Wooyoung juga menyaksikannya dirumah. Akhirnya dari 200 orang yang mengikuti audisi , terpilih 16 orang yang akan melanjutkan trainee sebelun debut.
16 orang itu di bagi menjadi, satu kelompok namja dengan 7 orang anggota yang nantinya mempertunjukan bakat dance dan menyanyi. Satu lagi kelompok namja dengan 5 orang anggota yang dengan performance vocal. Dan 4 orang Yoeja yang tersisa, mereka akan tergabung menjadi satu Group menyanyi dan dance, salah satunya Ji EUn.

“ baiklah.. Chukae bagi kalian yang sudah terpilih. Setelah ini kalian akan mengikuti pelatihan. Semua akan di jelaskan langsung oleh tuan Lee Junho.Fighting!” suara Wooyoung dari pengeras Suara
“ ahhh .. bukankah itu sura JW sajangnim??” Tanya So Eun pada Ji eun
“ ahhh..jinnjaayo?? aku belum pernah melihatnya??” jawab Ji Eun
“ yang benar saja?? Kemana saja kau “ ledek So Eun
“ Selamat Siang semuanya…. “ sapa Junho
“ Junho-ya?? Kau disini..??” Ji Eun terkejut
“ sshhhh… perkenalkan nan Lee Junho inmida. besok kalian akan langsung menuju tempat pelatihan, saya beri waktu untuk berkemas. Tidak ada yang terlambat.” Ucapnya tegas
“ Ne!! “ jawab semua orang

“ kenapa kau tak bilang padaku kalau JW itu,, Jang Wooyoung.. “ kata Ji eun
“ seluruh dunia tau, dan hanya kau yang tak tau, dan sekarang kau memarahiku… dasar kau ini… “ Junho mendorong kepala Ji Eun pelan
“ Wae?? Kenapa Wooyoungtak memberitahuku??” tanyanya lagi
“ karna dia ingin melihatmu sukses dengan bakatmu sendiri.. dan tentu saja karna dia mencintaimu.. dia tak ingin kau memandangnya sebagai Presiden Jang Wooyoung , yang dibanggakan semua orang.” Jelas Junho
“ Jinjja?? Baiklahh.. aku akan menemuinya. Akan ku bunuh dia… “ kata Ji EUn Kesal
“ kalau begitu , cepatlah.. kau harus berlari… ke bandara..“
“ untuk apa aku ke sana.. ??”
“ Wooyoung akan ke Amerika..
“ Mwo??? Ayo Junho-ya , antar aku.. aku mohon.. “ pinta Ji Eun
“ tentu aja, Kajja! “
Mereka berdua langsung menuju bandara. Entah apa yang dipikirkan Ji Eun. Yang pasti dia tidak ingin Wooyoung pergi. Dia bahkan belum mengatakan perasaanya pada Wooyoung.
Sesampainya di bandara , Ji EUn dan Junho memasang mata mencari Wooyoung ke seluruh penjuru bandara. Tapi.. terlambat , pesawat Wooyoung sudah berangkat. Ji Eun tak sanggup membendung air matanya.
“ Aku menyukainya , mengapa aku tak mengatakannya. Lalu mengapa sekarang dia pergi jika memang menyukaiku??” tangis ji Eun
“ kajja Ji Eun-ah… “ Junho membawa Ji Eun kembali ke apartement Wooyoung

==

@ Wooyoung’s Apartement

Ji Eun memperhatikan setiap sudut ruangan. Sudah tak ada lagi canda tawa dan omelan Wooyoung. Dia duduk di sofa. Terdiam meneteskan air matanya . matanya memandang sebuah CD yang ada di meja
~To : Ji Eun tertulis di atasnya
Ji Eun langsung memasukkannya ke dalam Dvd player.

*KLIK*
“ Yaaa.. Ji Eun-ah.. kau harus berhasil. Maaf aku tak menemanimu. Aku sudah meminta Junho-ya untuk menjagamu. Walaupun sebenarnya.. aku sangat ingin menjagamu.. tapi ku rasa.. kau lebih nyaman bersama Junho. Mian, aku tak membaritaumu soal pekerjaanku. Mian aku tak pernah berani memberitau perasaanku padamu.. tapi.. terimakasih telah mengisi hari-hariku. Saat aku kembali nanti, kau harus sudah menjadi terkenal. Arra.?? .. Ji Eun-ah… Saranghamnida.. aku pasti akan merindukanmu…”
*KLIK*

Air mata Ji Eun tak berhenti menetes melihat video yang di tontonnya itu.
“ Pabo.. kao bodoh Wooyoung-ah.. baiklah.. aku akan buktikan padamu.. “
“Nado.. saranghae… “
__

3 tahun setelah hari debutnya , sekarang Ji Eun sudah di kenal oleh semua masyarakat Korea bahkan hampir di dunia. Wooyoung juga selalu meng-Update kabar Ji Eun tanpa sepengetahuan Ji Eun. Karna dia mengira Ji Eun bersama Junho. Ji Eun masih tinggal di apartement milik Wooyoung. Padahal seharusnya dia bisa menyewa apartement sendiri. Tapi, setiap hari dia menunggu saat wooyoung pulang.

*ceklek* Wooyoung membuka pintu apartementnya yang terkunci. Baru saja dia tiba di Seoul. Dia merebahkan tubuhya yang terasa mau copot karna perjalanan panjang di pesawat.

“ Ya Jang Wooyoung sajangnim.. kau sudah pulang??” suara Ji Eun mengagetkannya
“ Mwo?? Ji Eun-ah.. kau disini??” Wooyoung kelabakkan
“ Wae?? Apa tidak boleh??” jawabnya sinis
“ anii.. maksudku , kau .. “
“ yaa… Wooyoung-ah… aku sangat merindukanmu…. “ Junho memeluk Wooyoung dengan manja
“ yaaakk .. yang benar saja , kalian kencan di apartementku??” teriak Wooyoung kesal
“ Aku?? Wae?? Tidak boleh??” goda Junho
“ aiisshhh… apa kau tak punya tempat lain..” bentak Wooyoung
“ ya.. Wooyoung-si, kenapa kau marah-marah.. kau barusan tiba.. kau pasti laparkan.. ayo makanlah.” Kata Ji Eun
“ ahh… chagii… bawa makannanya kemari… “ teriak Junho
“ Chagii?? Ohh.. tidak,, aku akan pergi saja, apa kalian sengaja membuatku ….” Kata Wooyoung
“ makanan Siap… “ Suara So Eun darii dapur
“ yaaa .. paboo… ini dia Yoejaku.. perkenalkan.. Kim So Eun.. “ kata Junho
“ annyeonghaseyo sajangnim… “ sapa So Eun
“ oh.. ne.. Lalu …kau ” wooyoung menatap Ji Eun
“ ya jang Wooyoung, aku akan membunuhmu sekrang… “ Ji Eun memberikan Senyum Evilnya
“ aaahh.. Ji Eun-ah… “ kata Wooyoung terbata
“ Wae?? Kenapa pergi tiba-tiba??? Kau bahkan belum memberiku gaji..” Ji Eunmemukul Wooyoung “ noel.. kau benar-benar bodoh.. jika kau suka padaku, mengapa tak bilang?? Waee??”
“ Ahh Ji Eun-ah . mianhe .. aw .. aw…” jawab Wooyoung
“ yayaya.. kalian tak mau makan dulu?” Celetuk Junho
“ Chagii.. biarkan saja..mereka sedang reuni.. “ kata So Eun
“ Noel.. bahkan tidak memberikanku kesempatan untuk bicara. Kau bahkan tak menelpon. Bagaimana bisa aku bekarja di perusahaan dengan presidan macam ini. Kau bodoh sekali!!! “ Ji Eun tetap memukuli Wooyoung
*GREPP* Wooyoung mendekap yoeja yang dicintainya itu..
“ Ji Eun-ah.. Mianhe.. sekarang diamlah.. I Wanna Tell you.. Cuuuppp~” sebuah ciuman di bibir Ji Eun membuatnya tak bisa berkata0kata lagi
“ Saranghae.. Joengmal saranghae.. aku tak akan pergi lagi sekarang…
“ Nado… saranghae…“ Ji Eun menatap Wooyoung dengan penuh cinta
..
“YAAAAKKK!!!… apa kalian tidak mau makan dulu???” teriak Junho
“ Aiissshhh. Apa kau tak bisa melihatku bersama Ji Eun senang sebentar..???” bentak Wooyoung
“ ara.. ara… lanjutkan…” Junho tertawa
END

RCL chingu.. Gomawo